Posts

NEW YORK BEYBEH (Part 1)

Image
Pernah nggak si kalian punya cita-cita buat ngunjungin satu tempat.  Satu negara yang pengin banget kalian datengin. Mimpi dari kalian kecil banget yang HARUS banget tercapai. Kalo jawabannya punya, sama dong kita, gue juga punya satu yang spesifik. Kalo jawabannya engga, yaudah gapapa nanya aja. Seperti yang sudah bisa di tebak dari judul. Negara impian gue adalah U.S.A Walaupun sekarang kesel banget kalo liat Presidennya ngomong, pengin rasanya gue pites. Aniwei kembali ke leptop, kenapa Amerika? Why the hell US? Bukannya negara-negara indah dengan bahasanya yang asing, atau makanannya yang terkenal, atau hamparan alammya yang megah? Jawabannya adalah karena film. Dari kecil, gue dan Mamas (kakak laki-laki gue) hobby bangen nonton film. Dari jaman SD kami rajin ngumpulin uang saku buat pinjem film di VideoEzy, belum ada Netflix, jaman lawas. Gue inget film pertama yang gue tonton di rumah tetangga waktu umur 6 tahun. Film tahun 1998 berjudul Deep Rising. Ceritanya ten

Perihal Me-reward Diri Sendiri.

Image
Ada temen gw di Sydney, namanya Baits Gerard, yang minta di mention di postingan ini dan juga dipasang foto mukanya (muka yang kata dirinya sendiri cakep banget itu) bertanya. "Ki ajarin gue dong cara men treat diri sendiri itu gimana? Gw akhir-akhir ini sering banget pelit sama diri sendiri. Padahal harusnya gue bisa beli apa yang gue mau. I mean I've been working so hard and i should treat myself. Tapi gue sendiri ngeronta-ronta untuk bilang enggak. Padahal sebenernya gue butuh banget itu barang, ngerti kan maksud gue?" "Enggak" Baits yang hobinya ngajak gw main ke Sephora Westfield buat nyemprotin sample sample parfum mahal ke seluruh badan sebelum berangkat kerja ini, lalu menjelaskan lebih detail masalahnya ke temannya yang dia anggap bisa menuntunnya ke jalan yang benar dalam menghadapi masalah finansial. Dear Baits, kamu sesat nak. Padahal kemampuan gue memanage uang bukan gw dapatkan karena rajin mendengar anjuran para ahli keuangan. Tapi kemam

Disuruh jadi PNS malah jadi TKI

Image
Di suatu sore yang lembab, ketika Bapak sedang asyik menghirup rokoknya sambil nawarin pisang goreng. Tiba-tiba ia bertanya. "De kenapa nggak cari kerja di sini aja si" "Jadi apa Pak? PNS?" Gue tau kalau Bapak masih berharap anaknya ini mau kerja sebagai PNS di Indonesia. Karena PNS kan terjamin, nggak usah cari kerja lagi sampe pensiun, abis itu dapet uang pensiunan. Udah nggak usah pusing. Baiqlah. Gue ngerti mungkin Bapak hanya ingin yang terbaik buat putrinya, dan menurutnya yang terbaik adalah menjadi Pegawai Negeri Sipil. Dan syapa yang bisa menyalahkan Bapak. Jika memang orang tua sepantarannya masih saja menganggap bahwa kerja di Indonesia sebagai PNS adalah pekerjaan paling sukses yang harus digeluti setiap orang. Siapapun calon mertua pasti bangga punya menantu PNS, no? Gue nggak pernah merasa ada yang salah dengan pekerjaan PNS atau pekerjaan kantoran. As long as orangnya happy dan enjoy ngejalaninnya then go for it. Actually cheers for you guys

Ngadepin orang yang banyak drama (Buang ke laut aja)

Image
"Ki gue annoying ya?" Sebuah pesan masuk yang gue terima saat pertama kali gue membuka mata dari tidur siang yang entah keberapa hari itu. Pesan ini ada  Retno, temen gue yang sekarang tinggal di Hamburg, Jerman. "Kenapa lu tiba-tiba nanya begitu?" Malam sebelumnya kami sempat video chat. Retno ini temen kampus dulu di UI, setelah lulus kuliah dia memutuskan untuk ke Jerman, pake program au pair awalnya. Lalu sekarang dia melanjutkan sekolah di sana. Kami sering tukeran kartu post, karena kami berdua hobby traveling, ngirim kartu pos dan ngumpulin kartu-kartu itu untuk kesenangan sendiri. Kami pun suka video callan, berbagi cerita tentang kehidupan rantau yang kerasnya nauzubilah. Malam kemarin entah kenapa gue cerita tentang kartu Jenius dari BTPN yang baru gue buat. Ini adalah penyakit sekaligus blessing, gue hobby bandingin bank-bank dari mulai jasa, keuntungan hingga kemudahan applikasinya, terus promosiin bank yang menurut gue paling bagus ke temen-te

Buat Blog LAGI semasa Karantina

Image
Temen-temen salam kenal ya, gue Angky. Ini blog baru lagi. Sebelumnya gue punya blog waktu SMA yang sudah nggak pernah di maintain lagi, karena ceritanya mostly cerita bersambung anak remaja cabe-cabean yang LDR karena kuliah di luar kota. Dulu gue nyeritain mantan SMA pertama yang bikin gue patah hati remuk kaya remahan rengginang karena jalan cerita kita yang panjang dan berliku tapi ujung-ujungnya pait. Pas dia suka, gue nggak suka, pas gue suka, dia yang udah sama cewe lain, gitu aja terus kaya film tersanjung indosiar. Gitu aja bikin gue galau menahun sampe niat nulis cerita 9 chapter nyeritain kegalauan alay masa remaja. Yang sekarang mantan gue itu malah udah jadi temen deket lagi nggak ada perasaan sama sekali. Yang kalo lagi main bareng sampe mikir, bisa-bisanya gue dulu kesetanan sama si kutukupret ini. Dulu kalo liat dia sama cewe lain, pengin rasanya gue tebas tu wanita, tapi sekarang malahan gue yang semangat ngejodoh-jodohin dia biar dia nggak ribut karena jomblo. Nama